Oli motor spesial, untuk mesin motor matic, bebek dan sport

DETAIL NEWS

Oli Mineral atau Oli Sintetik Sama Baiknya, Asalkan?

Date : 30 April 2013 , Post Via : admin, Views : 13894

Oli Mineral atau Oli Sintetik Sama Baiknya, Asalkan?

federal oil, oli sintetik, oli mineral, pelumas federal oil, produk federal oil, federal matic, federal matic 30, federal matic 40

Bagi anda yang yang sering membeli pelumas mesin alias oli mesin, pasti sering menemui istilah oli sintetik dan oli mineral. Nah, bagaimana cara membedakannya dan oli seperti apa yang baik untuk motor?

Pertanyaan ini dibuka oleh seorang mahasiswa yang hadir dalam acara One Day workshop, The other Side of Modern Matic yang berlangsung di Universitas Brawijaya, Malang, Jawa Timur (25/4) lalu.

Mana yang lebih baik antara pelumas dengan base oil mineral atau sintetik?

FYI, oli mineral adalah oli yang dihasilkan dari minyak bumi. Sementara oli sintetik dihasilkan dari bahan baku gas bumi yang diolah melalui proses sintesa dan menghasilkan molekul baru yang bentuknya dapat diatur serupa, sehingga bisa mencapai kondisi yang diinginkan sebagai pelumas.

Lebih lanjut Heru Purwoko, Product Department Head PT Federal Karyatama, produsen Federal Oil memaparkannya sebagai berikut.

"Oli mineral umumnya memiliki standarisasi API Service SL ke bawah seperti SJ atau SH, jadi cocok untuk mesin dengan clearance atau kerenggangan antar komponennya besar. Seperti motor-motor tua. Sedang oli sintesis memiliki kode API Service SL ke atas. Yang ini untuk mesin baru yang clearance antar komponennya lebih sempit," jelasnya panjang lebar.

API atau American Petroleum Institute memang membagi oli dalam beberapa grade. Mulai dari SA untuk spesifikasi kuno, lalu SB, SC, dan seterusnya hingga yang terbaru dan banyak dipakai saat ini adalah SL dan SM untuk mesin terbaru keluaran tahun 2004 ke atas.

"Kedua jenis oli ini sama baiknya asal digunakan pada mesin yang memiliki spesifikasi sesuai. Tinggal sesuaikan saja dengan spesifikasi yang telah ditentukan oleh pabrikan motornya," beber Heru.

Pada prinsipnya, perkembangan oli sejalan dengan perkembangan manufacturing mesin sepeda motor. Jaman dulu, manufacturing belum bisa sepresisi sekarang makanya clearance antar komponennya besar cukup dengan oli SL ke bawah. Sedang motor sekarang jauh lebih presisi, maka teknologi pelumasnya pun harus bisa mengikuti.



contoh bottom frame
x